menu
  • Inspirasi Millenial
  • Viral
  • Galeri
  • Video
  • LAINNYA

# Bitcoin

  • G-20 Luncurkan Kerangka Kerja Pengawasan Bitcoin Cs – read more
  • Bitcoin Sudah Bisa Penuhi Syariat Islam – read more
  • Polisi Ungkap Judi Bola Pakai Bitcoin Senilai Rp 21 Triliun – read more
  • Kota New York Beri Izin Mata Uang Virtual ke Perusahaan Bitpay – read more
Antonio Blanco, Pelukis Asal Spanyol Yang Menolak Menjual Karyanya Pada Soekarno Dan Soeharto
Next Posts
Don Antonio Blanco sendiri merupakan pelukis kelahiran Filipina yang berdarah Spanyol.

5,481 views

Antonio Blanco. Foto: blancomuseum.com

Intisari-Online.com - Berkunjung ke Ubud, Bali, tidak akan lengkap tanpa mampir sejenak menikmati museum Blanco Renaissance yang terletak di perbukitan Campuhan.

Museum Blanco Renaissance berisi lebih kurang 300 karya maestro Don Antonio Blanco yang menampilkan karya yang hampir semua terinspirasi dari keindahan tubuh wanita Bali.

Bagi sebagian besar orang, lukisan Blanco mungkin terkesan sedikit vulgar, namun sebenarnya ia menyimpan karya yang luar biasa.

Don Antonio Blanco sendiri merupakan pelukis kelahiran Filipina yang berdarah Spanyol.

Ia mulai tinggal di Bali pada 1952 dan melukis para wanita Bali serta beberapa model dari luar negeri.

Blanco memang sangat terinspirasi oleh budaya dan wanita Bali hingga akhirnya ia menikah dengan seorang penari terkenal pada zamannya, bernama Ni Rondji.

Sebuah lukisan wanita dengan busana khas Bali mendapat tempat spesial di dalam galeri museum ini.

Wanita itu, tak lain dan tak bukan adalah potret Ni Rondji, istri Antonio Blanco sendiri.

Meski terkenal dan sering mendapat penghargaan, Antonio Blanco rupanya enggan menjual lukisan-lukisannya.

Pernah suatu ketika Presiden Soekarno sangat menginginkan salah satu lukisan milik Blanco, namun sang maestro menolak memberikannya.

Menurut Mario Blanco, salah seorang putra Antonio Blanco, ayahnya hanya menjual lukisan yang memang ingin dia jual dan pada orang-orang tertentu saja.

Selain Presiden Soekarno, Presiden Soeharto juga termasuk salah seorang pejabat negara yang menyukai karya-karya Blanco.

Nama besar Antonio Blanco yang kala itu tinggal di Ubud rupanya ikut membantu mempromosikan Ubud hingga sempat mendapat julukan sebagai salah satu desa kesenian terindah di dunia.

Untuk menghargai jasanya, Raja Ubud dari Puri Saren, Tjokorde Gde Agung Sukawati memberinya hadiah tanah seluas dua hektar.

Di atas tanah inilah Blanco membangun sebuah rumah tinggal dan galeri lukisannya yang saat ini dikenal dengan nama Blanco Renaissance Museum yang dibangun pada tahun 1998.

Antonio Blanco meninggal dunia pada 1999 setelah bergelut dengan penyakit ginjal dan hati.

Bakat seninya kemuian menurun pada satu-satunya anak laki-laki yang ia miliki, ya Mario Blanco tadi.

Berbeda dari ayahnya, Mario lebih suka melukis benda-benda mati dan alam di sekitarnya.

Salah satu keunikan yang dipertahankan Mario adalah pigura lukisan yang tidak sembarangan.

Misalnya, ada sebuah lukisan yang disimpan dengan pigura terbuat dari susunan sabun batang.

Ada pula pigura yang terbuat dari kayu dan sabut kelapa. Semua pigura disesuaikan dengan tema lukisan.

Mario Blanco juga memiliki studio lukis yang terletak di komplek museum ini.

Selain studio lukis, ada pula rumah tinggal keluarga dan penangkaran burung-burung eksotis seperti burung jalak bali, burung rangkok dan kakak tua paruh bengkok.

Beberapa burung yang sudah jinak sengaja dibiarkan bebas di atas dahan di dekat pintu dan bisa diajak berfoto bersama.

Menurut para staf di museum ini, Mario Blanco telah memiliki izin penangkaran burung yang resmi.

Semua spesies burung yang dirawat dan dilestarikan di museum ini adalah spesies yang terancam punah.

Bahkan awalnya jalak Bali yang ada di museum ini jumlahnya hanya tiga ekor, kini sudah mencapai ratusan ekor.

Lingkungan museum sengaja dibuat asri dengan pepohonan yang banyak dan berbagai tumbuhan berbunga yang indah.

Untuk mengunjungi museum ini, pengunjung perlu membayar Rp30 ribu untuk wisatawan domestik dan Rp80 ribu untuk wisatawan mancanegara.

Tiket tersebut bisa ditukar dengan minuman (welcome drink) yang diramu sendiri oleh para staf di restoran yang terletak di dekat taman.

Kalau Anda berkesempatan mengunjungi Bali, khususnya Ubud, singgahlah sejenak di museum ini untuk menikmati karya seni Blanco yang legendaris!

REAKSI ANDA?