menu
  • Inspirasi Millenial
  • Viral
  • Galeri
  • Video
  • LAINNYA

# Bitcoin

  • G-20 Luncurkan Kerangka Kerja Pengawasan Bitcoin Cs – read more
  • Bitcoin Sudah Bisa Penuhi Syariat Islam – read more
  • Polisi Ungkap Judi Bola Pakai Bitcoin Senilai Rp 21 Triliun – read more
  • Nilai Bitcoin Bak Roller Coaster, Bisa 'Cuan' Rp 200.000/Jam! – read more
Jonatan Christie Harap Selebrasi Buka Bajunya Tidak Disalahgunakan
Next Posts
Selebrasi buka baju pebulu tangkis yang akrab disapa Jojo ini memang sedang hangat diperbincangkan.

7,128 views

Selebrasi pebulu tangkis tunggal putra Indonesia Jonatan Christie (kanan) dan pelatih Henry Saputra (kiri) usai menundukkan pebulu tangkis Jepang Kenta Nishimoto, pada pertandingan babak semifinal nomor perorangan Asian Games 2018 di Istora Senayan, Jakarta, Senin (27/8). ANTARA FOTO/INASGOC/Puspa Perwitasari/tom/18 (PUSPA PERWITASARI)

KOMPAS.com - Pebulu tangkis Indonesia, Jonatan Christie, berharap masyarakat tidak bereaksi berlebihan tentang selebrasi buka baju yang dilakukannya pada Asian Games 2018. Selebrasi buka baju pebulu tangkis yang akrab disapa Jojo ini memang sedang hangat diperbincangkan. Selain histeria penonton yang hadir di Istora Senayan, berbagai reaksi lain timbul, terutama di media sosial. 

Di media sosial, kali ini wacana yang muncul adalah komentar-komentar yang dianggap berlebihan dan berpotensi menjadi pelecehan. Menurut Jojo, seharusnya masyarakat bisa lebih bijak dalam berkomentar dan tidak berlebihan. "Saya sebenarnya tidak terlalu mempermasalahkan. Tidak masalah bila penonton senang karenanya," tutur Jojo dikutip dari BolaSport.com. 

 "Tetapi kalau dipakai untuk hal yang kurang tepat, saya tentu tidak berkenan. Buat saya, mungkin histeria ini jadi berlebihan karena yang hadir di Istora saat Asian Games bukan cuma penggemar bulu tangkis dan media juga melebih-lebihkan," kata pemilik tinggi 180 cm ini. Jojo juga mengaku selebrasi yang dilakukan itu tanpa rencana dan sama sekali tidak diniatkan menjadi trademark alias ciri khasnya. "Semuanya itu betul-betul secara spontan. 

Pertama kali saya lakukan di semifinal melawan Kenta Nishimoto. Cuma spontan karena saya bisa lepas dari tekanan, tidak ada pemikiran ini jadi trademark," tutur Jojo. "Buka kaus itu merupakan bentuk reaksi saja mengingat ini Asian Games pertama dan saya bisa masuk semifinal, final, bahkan menjadi juara," ucap Jojo menambahkan. 

Setelah berhasil meraih medali emas Asian Games 2018, Jojo tidak punya waktu istirahat karena harus kembali berlatih. Jojo dan rekan-rekan sesama pebulu tangkis nasional sudah bergabung di pelatnas PBSI, Cipayung, Kamis (30/8/2018). Saat ini, latihan yang dijalani bersifat ringan untuk pemulihan kondisi. Latihan dengan intensitas tinggi baru mulai dilakoni pada pekan depan selama seminggu demi menatap turnamen Jepang Terbuka, China Terbuka dan Korea Terbuka. (Andrew Sihombing)

REAKSI ANDA?

Facebook Conversations



Artikel Terkait