menu
  • Inspirasi Millenial
  • Viral
  • Galeri
  • Video
  • LAINNYA

# Bitcoin

  • G-20 Luncurkan Kerangka Kerja Pengawasan Bitcoin Cs – read more
  • Bitcoin Sudah Bisa Penuhi Syariat Islam – read more
  • Polisi Ungkap Judi Bola Pakai Bitcoin Senilai Rp 21 Triliun – read more
  • Kota New York Beri Izin Mata Uang Virtual ke Perusahaan Bitpay – read more
Resmi Gantung Raket, Ini Sederet Prestasi Liliyana Natsir
Next Posts
Butet diketahui memulai kariernya sebagai pebulutangkis pada usia 9 tahun

3,375 views

VIVA – Liliyana Natsir sudah resmi gantung raket. Dia mengakhiri karier profesionalnya sebagai pebulutangkis pada turnamen Indonesia Masters 2019.

Sayangnya, wanita yang akrab disapa Butet itu gagal menutup kariernya dengan manis. Itu setelah dia kalah dari pasangan China, Zheng Siwei/Huang Yaqiong, di partai final yang dihelat di Istora Senayan, Minggu 27 Januari 2019.

Berpasangan dengan Tontowi Ahmad, Liliyana kalah dalam duel rubber game, 21-19, 19-21, dan 16-21, yang berjalan selama 56 menit.

Sebagai atlet papan atas yang malang melintang di kancah bulutangkis dunia, tentu menarik untuk menilik prestasi yang telah dicapai oleh wanita 33 tahun. Terutama di turnamen mayor seperti Kejuaraan Asia, Kejuaraan Dunia, hingga Olimpiade Musim Panas.

Butet diketahui memulai kariernya sebagai pebulutangkis pada usia 9 tahun. Di usia tersebut dia bergabung dengan klub bulutangkis lokal di Manado, Pisok.

Pada usia 12 tahun, Liliyana memilih pindah ke Jakarta dan merapat ke klub PB Tangkas. Lima tahun kemudian, dia terpilih untuk masuk ke Pelatnas Cipayung.

Di tahun pertamanya, Butet langsung meraih medali emas Kejuaraan Junior Asia. Berpasangan dengan Markis Kido, mereka mengalahkan pasangan China, Cao Chen/Rong Lu.

Pada 2004, Butet dipasangkan dengan Nova Widianto untuk menggantikan Vita Marissa. Hasilnya, karier Butet semakin menanjak. Dia berhasil meraih medali emas Kejuaraan Dunia 2005 yang dihelat di Anaheim, California, Amerika Serikat.

Bersama Nova, prestasi serupa kembali diulang pada 2007. Dia juga berhasil meraih medali emas SEA Games 2005 dan 2009, Kejuaraan Asia 2006, dan Piala Dunia Badminton 2006. Sementara pada SEA Games 2007, wanita asal Manado ini meraih medali emas di sektor ganda putri ketika berpasangan dengan Vita Marissa.

Liliyana/Nova sebenarnya berpeluang untuk meraih medali emas Olimpiade Beijing 2008. Sayangnya, kala itu mereka kalah dari pasangan Korea Selatan, Lee Yong Dae/Lee Hyo Jung di partai final.

Pada 2010, Liliyana berpisah dengan Nova dan dipasangkan dengan Tontowi. Berusia lebih tua tak membuat Butet kewalahan mengimbangi darah muda Owi.

Bersama Owi, justru prestasi Butet makin mengilap. Mereka memulainya dengan meraih SEA Games 2011 yang dilanjutkan Kejuaraan Dunia 2013. Tahun 2014, Butet memutuskan untuk pindah klub ke PB Djarum.

Pada 2015, Owi/Butet sukses memenangkan Kejuaraan Asia. Puncaknya, mereka meraih medali emas Olimpiade Rio 2016 setelah mengalahkan pasangan Malaysia, Chan Peng Soon/Goh Liu Ying di partai puncak dengan skor 21-14 dan 21-12. Dan di 2017, ketika diterpa cedera lutut, Butet masih bisa merebut medali emas Kejuaraan Dunia.

Bersama Owi, Liliyana juga mencetak hattrick di All England pada 2012-2014. Di turnamen setingkat Super Series, Butet mengumpulkan 23 kemenangan. Sedangkan pada level Grand Prix dan Grand Prix Gold, wanita 33 tahun itu mengoleksi 10 gelar.

Sayangnya, Butet belum pernah meraih medali emas di Asian Games. Prestasi terbaiknya di pesta olahraga terbesar se-Asia itu hanyalah meraih medali perak Asian Games 2014. Kala itu Owi/Butet kalah dari pasangan China, Zhang Nan/Zhao Yunlei. Sedangkan pada Asian Games 2018 yang dihelat di Indonesia, mereka hanya mampu meraih medali perunggu.

REAKSI ANDA?

Facebook Conversations



Artikel Terkait